Manusia Hamba Uang, Kehancuran di Depan Mata

Mengubah pikiran manusia adalah seperti mencoba untuk mengubah kapal sekitar ketika kemudi macet. Upaya terbaik gagal karena kemudi menunjuk ke arah yang berbeda untuk yang diinginkan oleh Kapten. Apakah kita menyadari atau tidak ada kekuatan di luar kendali kita yang memainkan peran yang sama. Sementara otak kita dan logika ingin kita pergi satu cara sesuatu yang cenderung untuk menghentikan kita di trek kita, kecuali itu adalah cara kita dimaksudkan untuk melakukan perjalanan.

Meskipun planet di mana kita bergantung untuk hidup adalah dalam bahaya tidak ada yang dapat kita lakukan untuk menghentikannya.

Plastik adalah lautan luar biasa  kita dan membunuh kehidupan dalam dan belum orang tidak bisa berhenti membeli barang terbungkus di dalamnya. Perubahan iklim adalah komunitas yang menghancurkan namun kita tidak melakukan apa pun untuk menghentikan deforestasi, untuk menghentikan pembakaran bahan bakar fosil, atau untuk mengubah kebiasaan kita dengan cara apapun. Kita mati ditetapkan pada jalan kita untuk kepunahan.

Diragukan bahwa mayoritas pernah mempertanyakan alasan mengapa hal ini begitu. Mengapa binatang yang indah dibunuh sebagai habitat mereka dihapus sehingga manusia dapat tumbuh tanaman dan memperluas angka ke tingkat yang tidak lestari?

Apakah itu penting bagi mereka yang bertanggung jawab bahwa apa yang mereka lakukan adalah menyebabkan kematian kita sendiri? Jawaban singkatnya adalah tidak karena mereka, seperti  sebelum mereka, melihat hanya uang sebagai hal yang sangat utama dan berharga.

Masyarakat tidak diarahkan akal sehat tetapi kehendak para pemimpin. Sementara mereka mungkin memainkan peran kapten kapal kehidupan ada kekuatan yang jauh lebih besar yang mengarahkan itu. Untuk mengetahui kekuatan itu kita hanya perlu melihat ke dalam nubuatan yang diserahkan kepada kita sebagai peringatan ribuan tahun yang lalu.

Dengan memori yang kuat reinkarnasi pengetahuan saya adalah bahwa kekuatan nyata di balik segala sesuatu adalah Roh Agung alam semesta. Ini memasang hambatan untuk menghentikan mayoritas dari mengetahui tentang hal itu. Sebuah dinding besar kebingungan dan keyakinan agama yang sesat dan penegakan telah memastikan mereka untuk tetap ada pendirian.

Tidak sampai mereka yang terhubung dengan Roh dan memiliki pengetahuan yang bertentangan dapat dinding itu dihapus, sementara itu kita terus di jalan menuju kehancuran seperti yang ditetapkan dari awal. Itu adalah kemudi yang mengarahkan kita dan jalan kita ke hari itu jelas saat kita dengan cepat mendekati tujuan kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *